Salam sahabat bloger yang lagi ditempat dan sahabat pencinta dunia maya. Semoga kalian baik dan sehat selalu. Dan turut berduka atas bencana yang menimpa para korban Air asia dan semoga keluarga diberi ketabahan dan kekuatan menerima cobaan ini.

Pada kesempatan ini saya akan menulis sebuah tulisan untuk seseorang yang sangat berarti bagi saya, mungkin tak hanya itu beliau adalah sesosok guru bagi saya, yang selalu mengajarkan segalanya, tentang kehidupan, pendidikan, dan disaat saya sedang mengalami masalah atau sebagainya beliaulah yang selalu memberikan nasihat untuk saya. Namun apa daya, hidup memang susah ditebak, disaat saya masih membutuhkannya, beliau pergi meninggalkan saya dan keluarga.

10898036_684410791671985_949207355245034105_n

11 januari 2014 adalah hari dimana Bapak saya meninggalkan saya dan keluarga, sedih rasanya ditinggalkan oleh orang yang kita cintai. Beliau didiaognosa oleh dokter mengidap penyakit Jantung coroner dari tahun 2007. Kata dokter sih, jantung koronernya disebabkan oleh penyakit kencing manisnya (diabetes). Beliau mengidap kencing manis dari tahun 2000an. Pas tahun 2007 itu pas ane masih duduk di bangku SMA, waktu itu belum mengerti banget sih masalah kencing manis jantung, mungkin saya masih kecil kali ya, makanya orang tua ga mau cerita masalah penyakitnya bapak. Saya inget waktu itu bapak saya masuk rumah sakit tiba-tiba. Siangnya setau saya bapak ibu pergi ke kota cari stok obat buat di praktekan ibu. Nah.. saya pergi main bareng temen-temen. Taukan SMA kita masih kekanak-kanakan, ngumpul bareng ama temen-temen, penge jauh dari orang tua. Tiba-tiba malemnya di telpon sama bapak, katanya bapak lg d rumah sakit opmane. Saya kaget, sakit apa ya bapak. Bapak bilang ga usah kuatir, cuman cek jantung aja dibilang. Saya jaga rumah lah sama nenek n kakek, kakak saya waktu itu masih kuliah di jogja.

Keesokan harinya saya ke RS d bonceng temen saya, waktu itu saya inget belum punya SIM sepeda motor. Saya liat bapak saya, ohh sehat. Ga apa2. Sempet saya takut, kenapa ya bapak saya.. kenapa bias di opname.. setelah melihat bapak baik2 saja saya santai aja. Dan saya di suruh pulang karena besok masuk sekolah lagi.

Setelah beberapa taun… semakin hari sakit yang dirasakan bapak semakin menjadi-jadi, beliau selalu merasa capek kalo jalan, terus kakinya tiba-tiba bengkak tanpa sebab, dadanya terasa nyeri dan ngos-ngosan. Saat itu keduakalina masuk ICU. Waktu itu saya sudah tamat kuliah dan baru masuk Program Profesi kedokteran giginya. Disana saat menemani bapak ditemani oleh IBU, Pacar saya, dan beberapa keluarga. kasian bapak dari hari ke hari tubuhnya semakin kurus.

Dokter menyarankan operasi By Pass di Jakarta, karena mungkin bapak saya belum siap, beliau menunda terus operasinya. Akhirnya beberapa bulan kemudian bapak siap di operasi ke Jakarta. Operasi dilakukan di RS Jantung Harapan Kita beralamat di Slipi Jakarta. Tumben sih saya kejakarta. Tagal 6 desember 2013 adalah hari dimana bapak operasi dan hari terahir saya becanda dengan bapak saya. Setelah 10 jam menunggu hasil operasi akhirnya operasi selesai. Kami sekeluarga sempat takut ada apa dengan bapak kok lama sekali operasinya, di jadwal hanya 6 jam operasi. Akhirnya operasi selesai, namun bapak saya belum sadar, kata dokter besok baru siuman. Dokter juga bilang kepada kami bahwa bapak jantungya sudah membengkak jadi mohon keluarga dibantu doa, dan waktu operasi pendarahan, jadi dibutuhkan donor darah segar, dalam artian darah yang baru di donor langsung di gunakan. Nah keluarga saya tidak ada golongan darah yang sama sama bapak. Ibu saya kakak saya pacar saya dan ada teman saya tidak ada yang cocok, saya sendiri tidak tau apa golongan darah saya. Saya coba cek darah mengetahui gol dara saya, ternyata gol darah saya sama seperti beliau. Namun dokter membutuhkan 3 pendonor untuk persiapan. Akhirnya ada salah satu pengunjung yang rela menyumbangkan darahnya untuk bapak saya dengan iklas, jadi sudah dapat dua dan tingaal lagi 1. Tiba2 dokter dating dan meminta pendonor pertama, karena takut nanti pendonor itu tiba2 tidak ada di tempat, saya persilakan orang itu yang duluan dinonor. Setelah beberapa saat, dokter mengatakan cukup 1 donor saja dan bapak saya sudah stabil. Keesokan harinya bapak saya sadar dari tempat tidurnya, dengan ventilator yang membantunya bernafar dan segala alat-alat yang membantu memacu jantungnya. Saya ga tega melihatnya, saya pengen kapan bapak bias pulang dan bias becandaan lagi.

 

Beliau belum bias ngomong karena alat pernafasannya masuk ketenggorokan, jadi kita memberi semangat saja, supaya bapak cepat sembuh, beberapa hari kemudian alat pernafasannya dilepas oleh dokter dibilang ada kemajuan dari bapak saya. Saya senang sekali, bahagia sekali rasanya ini, melihat bapak kembali bias di ajak bicara, namun efek dari obat bius nya bapak seperti orang linglung.

Semakin hari semakin membaik keadaan bapak, kita merasa senang sekali. Ibusaya menyuruh saya pulang untuk melajutkan study saya ke Bali lagi. Karena bapak saya sudah merasa baikan saya pulang dan melanjutkan study saya. Setelah 1 minggu salah satu tuuugas saya yang terhambat akhirnya selesai juga. Tenang rasanya, namun tiiiba2 ada teeelopon dari ibu, mengatakan bahwa bapak kembali tidak sadar dan harus masuk ke ICU lagi. Saya tanpa piker panjang langsung balik Jakarta lagi.

Kenapa ya bapak, kok lagi menurun kondisinya. Setiap ada panggilan untuk bapak saya pasti bawaannya debar debar. Kenapa dokter memanggill, ada apa, gemana keadaan bapak saya. Beribu pertanyaan kita tanyakan, dokter hanya bilang. Bantu DOA.

Akhirnya tepat 11 januari 2014 jam 6 sore waktu Jakarta bapak saya menghembuskan nafas terahirnya. Sedih yang kita rasakan, kehilangan sesosok orang tua yang selalu mengerti dengan anaknya. Saya dari kecil samapi sekarang tidak pernah melihat anaknya di marah atau di tending atau dipukuli, bapak saya menurut saya memiliki jiwa orang tua banget. Kalo ada masalah pasti bapak selalu menenangkan ku, selalu memberiku nasihat. Disaat saya sedang kacau, beliau selalu memberikan kata-kata bijaknya.

Kangen rasanya ingin bersamanya lagi, namun apa daya, nasib manusia tidak bias di tebak. Selalu ada akhir di setiap pertemuan. Sekarang bapak sudah tenang di surga, sakit yang dirasakan selama 7tahun sudah tidak dirasakan lagi. Semoga beliau selalu melindungi keluarga selalu, saya masih merasa bapak masih berada disisi saya menemani dan menyemangati saya dan keluarga semua.

Kami saya bapak.

 

Iklan